Zionis ‘Berhala Palsu’ – Kolumnis Yahudi Terkenal

100

Pengarang dan kolumnis Yahudi British terkenal Naomi Klein menyeru “penghijrahan dari Zionisme,” dengan mengecam ideologi itu sebagai “berhala palsu” yang telah menyimpang daripada nilai teras Judaisme, dalam op-ed untuk The Guardian.

Dalam karyanya, Klein menggunakan alegori alkitabiah untuk menarik perhatian kepada konflik baru-baru ini antara Israel dan Gaza, mengutuk Zionisme kerana mengubah “idea transenden tentang tanah yang dijanjikan” menjadi “surat ikatan penjualan untuk etnostate ketenteraan.”

Karya Klein secara langsung mencabar pandangan tradisional Zionisme sebagai gerakan untuk pembebasan Yahudi, sebaliknya menggambarkannya sebagai ideologi yang membenarkan penindasan, penjajahan, dan keganasan atas nama keselamatan Yahudi.

Merujuk kepada Zionisme sebagai berhala palsu, Klein menyatakan bahawa ia “menyamakan keselamatan Israel dengan diktator Mesir dan negara pelanggan” dan telah menyebabkan perpindahan dan penderitaan besar-besaran bagi rakyat Palestin.

Melalui penerbitan buku The Shock Doctrine menaikkan nama Klein yang menitakannya sebagai figura ternama dan paling berpengaruh di kalangan kiri Amerika Syarikat.

Nama sama seperti Howard Zinn dan Noam Chomsky tiga puluh tahun yang lalu dan pada tanggal 24 Februari 2009, buku ini dianugerahi Warwick Prize for Writing dari Universitas Warwick.