Harga Minyak Dunia Masih ‘Trend’ Menurun

794

Pasaran minyak global kelihatannya tidak berpuas hati dengan langkah terbaru oleh empat pengeluar mentah utama yang bersetuju untuk membekukan dalam tahap pengeluaran mereka.

Harga minyak mentah dunia masih menurun pada lewat Khamis, walaupun Rusia, Venezuela, Qatar dan Arab Saudi

Bagi pelabur, tanpa mengambil kira kepercayaaan kepada perjanjian empat negara itu, ‘gembar-gembur’ hanya berlangsung selama dua hari mengenai kerjasama pertama antara OPEC dan negara-negara bukan OPEC dalam hampir satu dekad.

Harga minyak telah kembali kepada trend menurun, elepas 48 jam kemudiannya.

Harga minyak mempunyai 5 peratus melonjak pada Selasa dan meningkat sebanyak 7 peratus lagi pada hari Rabu.

Tetapi pada hari Khamis ia menurun sebanyak 3 peratus, manakala pakar-pakar mengakui bahawa apa yang dipanggil ‘pembekuan pengeluaran’ itu semata-mata, tidak akan berjaya untuk mengurangkan lebihan dan meningkatkan harga.

US-oil-industry--Shell-Texas“Ia adalah satu pembekuan pengeluaran, tidak potongan pengeluaran,” kata Naib Presiden kanan di firma perunding Risiko MEA LLC Cyril Widdershoven.

“Arab Saudi tidak mengubah apa-apa. Mereka masih komited dengan strategi semasa mereka di bahagian pasaran. Dan Rusia tidak akan dapat memotong (pengeluaran) semasa musim sejuk,” tambah Widdershoven sambil menegaskan, mereka sebenarnya tidak memotong keluaran, tetapi hanya menjaga ia pada tahap yang sama.

“Jadi, mereka tidak membuat keputusan mengenai apa-apa. “ujarnya lagi

Menurut perangkaan rasmi dalam laporan terkini bulanan OPEC pada Februari, Arab Saudi telah mengepam 10.23 juta tong sehari (mbpd), sangat dekat dengan yang rekod tertinggi sebanyak 10.4 mbpd paras pada suku kedua tahun lepas.

Sementara itu, pengeluaran bukan OPEC, Rusia adalah hampir pada 10.8 mbpd, satu rekod dalam era pasca-Soviet.

“Arab Saudi melakukan perkara yang sama. Pada dasarnya ia adalah tidak berubah yang sama. Pengeluaran adalah tidak berubah, jadi (sebenarnya) tidak dipotong. Dalam jangka pendek, ia tidak akan mengubah apa-apa,” kata Sijbren de Jong, penganalisis strategik di Pusat Kajian Straegik The Hague.

Strategi Saudi adalah untuk terus menghasilkan minyak, tidak kira berapa rendah harga tenggelam.

Dengan berbuat demikian, mereka boleh mengekalkan bahagian pasaran mereka dan membiarkan harga sedikit penurunan, supaya pengeluar berkos tinggi, seperti pengeluar minyak syal AS, akhirnya akan ‘dihalau’ keluar dari pasaran.