Ribuan Rakyat Palestin Mangsa Dera, Kempen Penangkapan Israel

130

Israel terus melakukan penangkapan dan penderaan terhadap rakyat Palestin, termasuk kanak-anak, dalam usaha untuk menghancurkan gelombang kebangkitan dan penentangan terhadap penjajahan rejim.

Pada bulan Mei 2021, sekurang-kurangnya 3, 100 warga Palestin di Tepi Barat, Yerusalem, dan wilayah-wilayah yang diduduki Israel sejak 1948 ditangkap.

Pegawai Organisasi Tahanan Palestin, Addameer dalam laporannya menyatakan, sebilangan besar penangkapan seramai 2, 000 orang, berlaku di dalam batas Jalur Hijau yang diiktiraf antarabangsa Israel.

Ia tindak balas berikutan tunjuk perasaan besar-besaran terhadap serangan di Masjid Al-Aqsa, pengusiran penduduk Palestin dari kediaman mereka di Yerusalem Timur, dan pertempuran dengan peneroka dan pasukan Israel.

“Begitu juga, di Tepi Barat dan Yerusalem yang diduduki, kempen penangkapan sewenang-wenangnya menyebabkan lebih dari 1.100 penangkapan, termasuk 180 kanak-kanak, dan 42 wanita dan gadis. Penangkapan tertinggi ini berlaku di Yerusalem, dengan 677 penangkapan, ” lapor Addameer.

Pada awal Mei, 60 tahanan, aktivis dan ahli politik Palestin yang dibebaskan menjadi sasaran dengan 25 orang yang ditangkap dipindahkan ke tahanan pentadbiran, atau tahanan tanpa perbicaraan.

Kaed Rajabi, 43, dari Silwan di Yerusalem Timur, adalah salah seorang yang ditangkap dan kemudian dibebaskan beberapa minggu yang lalu setelah satu minggu di penjara Moskobiya yang terkenal di Yerusalem Barat.

Penjara Israel telah menjadi rumah kedua bagi Rajabi, seorang ayah yang telah berkahwin dengan lapan orang anak, hidup melibatkan dengan ‘putaran pelbagai penjara’ Israel sejak dia berusia 14 tahun.

Masa hukumannya berkisar antara tahun, bulan, dan kadang-kadang hanya beberapa hari dan beliau telah menjalani kehidupan penjara di beberapa kemudahan tahanan Israel, termasuk penjara Nafha, Gilboa, Shatta dan Hasharon.

Jaeb Rajabi menganggarkan telah menghabiskan sekurang-kurangnya lapan tahun di penjara Israel kerana aktiviti anti-pendudukannya.

“Penangkapan pertama saya pada tahun 1992 adalah ketika saya berusia 14 tahun ketika saya dihantar ke penjara selama lima tahun kerana melemparkan koktel dan batu Molotov ke atas peneroka Israel dan mengadakan tunjuk perasaan,” kata Rajabi kepada Al Jazeera.

” diinterogasi selama 70 hari terus di kerusi dengan tangan saya yang diikat di belakang kerusi dan buku lali saya diikat pada kaki kerusi. Saya berulang kali ditumbuk, ditendang dan dipukul dengan kelab selama berjam-jam disoal siasat setiap hari dengan beberapa serangan yang menyebabkan saya berdarah.” tambahnya.