“Aku Ingin Masuk Syurga Dengan Tulisan”

4678

Oleh : Khairul Nizam Abdullah

“Story” … Satu perkataan yang mengandungi lima huruf. Namun itulah perkataan yang menimbulkan seribu ‘keresahan’.

Setiap kali sampai mesej whatsapp dari Cikgu Sazali yang meminta Story (berita) sesuatu pogram, aku keresahan. Maklumlah penulisan ‘bukan’ bidang aku.

Namun demi menyempurnakan amanah yang dipikulkan keatas bahu ini, aku gagahi juga jari jemari ini menulis berita.

Dunia ku yang selama ini bergelumang dengan batu dan simen mula bertukar. Jejari ini yang terbiasa ‘membelai’ penyodok dan ‘keta labi’ mula mengenal papan kekunci. Dari seharian menghadap dinding melepa simen kepada menghadap komputer.

Soalan yang biasa ku dengar dari majikan cina tempat kerjaku,”Kailo … kerja sudah siap ka? ” … bertukar menjadi,”Kailo … mana story?,” tanya Cikgu Sazali.

Segala rutin harian sudah bertukar. Gelaran ‘Mat Kontrek’ mula hilang diganti dengan gelaran ‘Wartawan’. Satu gelaran yang tidak sekali-kali dipinta.

Dan segala cerita diatas bermula dengan cerita dibawah ini ….

Suatu hari, aku diberitahu ada satu kursus Asas Penulisan Dan Fotojurnalis anjuran Kumpulan Aktivis Media Independen (KAMI).

Ketika itu aku duduk dalam Lajnah IT & Media Baharu PAS Seberang Takir. Aku tidak mengetahui bahawa dua orang sahabatku dalam lajnah ini sebenarnya anggota KAMI iaitu Che Ana dan Fakhrul.

Aku memang meminati bidang fotografi ni cuma kekurangan peralatan dan bimbingan. Aku pergi ke kursus tu bersama dua orang sahabat, Emy dan Husna.

Pada mulanya terasa juga sedikit malu memandangkan aku hanya menggunakan kamera kecil cap ayam …. sedangkan kekawan lain menggunakan DSLR.

Namun, aku pegang kata-kata pengajar dalam kursus tu, Pejo … “Jangan malu menggunakan kamera kecil ketika bertugas. Bukan kamera yang menjadi ukuran walaupun Dslr banyak kelebihan tapi ‘kemahiran’ mengambil gambar yang paling penting “.

Slot penulisan yang dikendalikan Cikgu Sazali kurang menarik minatku … maklumlah dengan taraf pendidikan aku yang cuma setakat tingkatan tiga sahaja.

Selepas habis kursus, aku meneruskan aktiviti dalam Lajnah IT & Media Baharu Seberang Takir macam biasa … Che Ana, selain menunjuk ajar aku cara mengambil gambar, beliau juga mengajar aku menulis …

Di pendekkan cerita, suatu hari …. selepas maghrib Cikgu Sazali mengajak aku ke Nr Cafe. Aku pun pergi … dalam fikiranku ajak minum air je. Bila sampai disana, semua anggota KAMI telah pun sampai … dan Cg Sazali telah memperkenalkanku kepada mereka.

“Inilah anggota KAMI yang baru, Khairul Nizam Abdullah atau Kailo. Mudah-mudahan penyertaannya dalam KAMI dapat menyemarakkan lagi kerja-kerja kita,” kata Cikgu Sazali.

Bagiku … ini satu penghormatan kerana dipilih menyertai team KAMI …. kerana Allah telah mengabulkan doaku … Kenapa aku kata begitu?

Sedikit ‘flashback’ …. Awal tahun 2016, aku berada dipenghujung ‘platfrom’ Pemuda. Aku terlibat dengan Penyelaras Pemuda PAS Dun Seberang Takir (PPDST) yang diketuai oleh Haji Mohd Fadhil Wahab.

Aktiviti politik ku bermula disitu. Aku perhatikan ramai kawan-kawanku yang terlebih dahulu ‘meninggalkan’ dunia pemuda, dulu mereka cukup aktif tapi bila habis zaman pemuda, mereka jadi ‘slow’, tak aktif dalam kerja-kerja parti.

Keadaan itu ‘menganggu’ fikiran lalu aku pun berdoa, ” Ya Allah … aku nak buat kerja dalam PAS ni sehingga nafas aku yang terakhir … berilah aku suatu tugas dalam PAS agar dapat aku tunaikan cita-cita aku”.

Alhamdulillah Allah ‘lorongkan’ diri ini ke arah media .

Terima kasih kepada semua sahabat KAMI. Kalian semua ibarat keluarga ku.

Ribuan terima kasih juga aku ucapkan kepada Cikgu Sazali Mohd Nor yang sabar mendidik, memberi nasihat dan tunjuk ajar serta mengasah bakat menulisku.

Walaupun aku berpendidikan ‘kurang’ tinggi namun dua kata-kata Cg Sazali yang aku jadikan ‘Azimat’ untuk menulis;

Pertama Cikgu Sazali kata, “kalau kita boleh menulis nama kita, maknanya kita boleh menulis” …

Kedua katanya,”program parti walau banyak macamana pun kita buat, tanpa liputan media, tanpa berita, program tu hanya berlegar disekeliling kita. Kita hanya syok sendiri. Orang luar tak tahu pun kita ada buat program. Sedangkan kita nak menarik masyarakat supaya sokong PAS … Nak bina imej yang baik untuk PAS dimata masyarakat semua”.

Terima kasih Cikgu Sazali ….. hanya Allah yang mampu membalas jasa Cikgu Sazali.

Insya Allah aku akan terus menulis sehingga nafas yang terakhir.

Akan aku semat dihati ini pesanan Cikgu Sazali yang sentiasa mengulang formula ‘3M’,” Menulis … Menulis … Menulis … teruskan menulis sehingga akhir hayat kita. Menulis ni kerja mulia. Kalau tidak kerana penulis, nescaya kita tak akan dapat membaca al quran sekarang,”

Kepada teman-teman semua … walau apapun posisi anda dalam parti … baik pimpinan mahupun bawahan … jadikanlah diri kalian seperti Tok Guru Hj Hadi … sentiasa menulis walau dimana duduk sekalipun … tak pernah berhenti menulis walau dalam apa jua keadaan, dimana jua beliau berada.

Dan kepada rakan-rakan media … sentiasalah menulis kerana satu peluru hanya mampu menembusi satu kepala namun satu tulisan mampu menembusi beribu kepala.

Bukan pujian manusia yang aku kejar dalam menulis tapi keredaan Allah yang lebih didambakan … sekurang-kurangnya ada satu ‘benda’ yang boleh aku bawa bila berjumpa dengan Rabbul Jalil … TULISAN! Aku ingin masuk syurga dengan tulisan.

Akhir sekali, aku buat kerja dalam PAS ni ibarat ……

Di tengah lautan ada satu pulau. Di pulau tersebut terdapat sebutir mutiara yang cukup berharga. Barangsiapa yang dapat mutiara tu, dia akan senang … dia akan kaya … dia akan dapat segala-galanya … semua hajatnya akan tercapai …

Aku diantara ribuan bahkan jutaan manusia yang berlumba-lumba untuk mendapatkan mutiara itu …

Dengan kemampuan yang terhad … perahu aku kecil, buruk … nak beli enjin sebagaimana orang lain aku tak mampu …

Aku berkayuh ke tengah lautan menempuh segala cabaran dan dugaan. Dengan geloranya … dengan hujan ributnya … dengan jerungnya …

Namun aku gagahi juga diri ini berkayuh menuju pulau tu.

Walaupun aku nak dapatkan mutiara tu tapi …. aku lebih suka karam ditengah lautan dalam keadaan berkayuh menuju pulau tersebut.

Ketahuilah … mutiara itu adalah sempat melihat Islam didaulatkan di bumi Malaysia ini sebagaimana yang di idamkan PAS …. dan karam ditengah lautan itu adalah Mati Syahid dalam keadaan buat kerja untuk mendaulatkan Islam di Malaysia … *سيروا على بركة الله *

Sekian …..

***Khairul Nizam [email protected] ialah penerima Anugerah Aktivis Media Harapan Lelaki, pada Majlis Makan Malam KAMI 25 Ogos 2017