216,000 Kes Penderaan Seks Kanak-kanak di Gereja Katolik Perancis

85

Dalam satu pendedahan yang mengejutkan, sebuah suruhanjaya bebas menyatakan bahawa terdapat 216,000 kes penderaan seks kanak-kanak di Gereja Katolik Perancis antara tahun 1950 dan 2020.

Semasa satu sidang akhbar, Suruhanjaya Bebas Perancis mengenai Penganiayaan Seksual di Gereja (CIASE) mengatakan, di mana saja dari 2,900 hingga 3,200 orang paderi dan anggota gereja lain diberi hak bebas untuk menyalahgunakan kuasa, yang kemudiannya kes ditutup oleh para pemimpin gereja.

Suruhanjaya ini ditubuhkan pada 2018 oleh Persidangan Uskup Perancis dan persidangan jemaah gereja kebangsaan untuk meneliti perkara itu.

Bekas ketua CIASE Jean-Marc Sauve meletakkan angka 216,000 kes penderaan seks kanak-kanak
sebagai anggaran minimum.

Laporan setebal 2,500 halaman, memperincikan penyalahgunaan kuasa gereja yang berlaku selama 70 tahun terakhir, memerlukan dua setengah tahun siasatan.

Laporan itu juga membincangkan mekanisme yang membolehkan penyalahgunaan itu berlanjutan dan kemungkinan pemulihan untuk tujuannya.

Pada bulan September, Paus Francis membangkitkan isu penderaan seksual dengan uskup Perancis semasa pertemuan di Vatikan.

Masalahnya kini diharapkan dapat dikaji lebih jauh oleh Vatikan dan anggota kanan ulama.